Papua! (Surat balasan buat April)

04/01/2016 #Cemeng Coffe

Sore tadi, bertepatan dengan adzan Ashar, aku keluar dari pintu kontrakan. Akhirnya keluar rumah juga. Sehari sebelumnya aku hanya menghabiskan waktu di dalam rumah. Menekuri diri. Masyaallah. Begitu hina hidup ambo! Faak!!
Malam itu entah baper (Badai Perasaan) apa yang menyeretku untuk mengambil dan mengecup Mushaf Al-Qur'an yang telah lama hanya aku diamkan di rak buku. Duh, didiemin sehari aja rasanya sakit banget. Gimana perasaan dia yang udah lama aku diemin? Yaa Allah.. Ampuni amboo..!!
Oya, sebelum mengecup Mushaf itu, aku mengelap sampulnya dulu. Masyaallah, sudah banyak debu yang menempel. Di sana jangan lupa ngaji, Pril. Nofa juga selalu mengingatkanku untuk ngaji dan menjaga salatku. Fyuh.. Baper lagi, kan. hmm..
Setelah keluar dari kontrakan, tempat yang menjadi sasaranku adalah Cemeng,Warung kopi yang menyediakan menu kopi Nggersikan. Sampai di sini aku buka hape lalu melanjutkan penulisan cerpen untuk temanku. Kebetulan salah satu teman FISIP UB dapet tugas bikin cerpen tentang pemerintahan. Berhubung paketan habis, maka tidak ada hal lain yang bisa aku kerjakan dengan hape yang matian ini. Faaaak..!!! Akhirnya aku lanjutkan penulisan cerpen itu.
Sudah menjadi kebiasaan kalau sedang santai ada kopi dan rokok yang selalu menemani. Apalagi sedang ngerjain sesuatu, kecuali ngerjain Salat. Bisa batal nanti, hahahah.. Maklum, sampai sekarang belum berhasil bawain orang tua calon mantu yang selalu sedia menemani. Hahaha.. Gelem a dadi mantune makku? Wkwkwkwk..
Duh, Kopi di tangan kanan, rokok di tangan kiri. Tinggal jodoh yang masih di tangan Tuhan.. Huuuuaaa.. :'(
Di tengah menulis cerpen, stok rokokku habis. Stok di Cemeng juga kebetulan habis. Akhirnya aku putuskan untuk beli sebungkus rokok. Di depan pintu, tepatnya di parkiran motor ada seseorang yang menyapaku. Setelah aku toleh ternyata Fiyan dan Aldiyas. Tumben, baru kali ini aku lihat mereka berdua di tempat ini. Hehehe..
Setelah menjabat tangannya, aku rangkul Fiyan. Maklum, di sini kami juga jarang bertemu. Dan pertemuan kami tadi rasanya gimanaaa gitu.. Wkwkwkwk..
"Ngopi, Mas?" Tanyaku. Aku kira dia sedang ada janji ngopi atau paling tidak sedang pengen santai-santai ngopi di sini. Ternyata tidak. Aku ajak mereka ngopi-ngopi dululah. Mereka berdua saling berpandangan. Sejurus kemudian mereka mengiyakan.
Sebelum beranjak masuk ke Cemeng, Fiyan mengeluarkan sesuatu dari dalam tasnya. Tidak usah ditebak. Fiyan tidak mengeluarkan pistol atau pisau tajam.
Fiyan mengeluarkan segenggam hati yang masih meneteskan darah segar. Aku tahu, ia pasti baru saja mengambil hatinya untuk diserahkan padaku.. Wkwkwkwkwk..
Fiyan mengeluarkan selembar kertas putih yang distaples di banyak sisinya. Ujung jempolku sampai berdarah untuk membukanya. Ini serius, kalo gak percaya tanya Fiyan. Ya, itu Hati, eh, surat yang kamu kirimkan. Sorry-sorry sering typo. Wkwkwk..
"Waaahahaaa.. Akhirnyaaa.." Batinku. Ternyataaa.. Yaa Allah.. Alhamdulillaaah.. Koyo ndek film-film, Pril.. Wkwkwkwk..
Ternyata kamu balas juga. Beberapa bulan lalu, kalau tidak salah, aku kirim sms ke nomermu. Tapi ternyata di sana gak ada sinyal ya.. hmmm..
Asline pengen jingkrak-jingkrak pas entuk surat mau. Saking tak pikir-pikir kok koyok e terlalu deh. Ya wes gak sido. Timbang disongko gak waras, mending tak empetlah.. Hahahaha..
Oya, saranku, berarti kamu harus beli banyak buku tulis untuk buat catatan selama berpetualang di sana. Ceileee, berpetualang.. Koyo bolang ae.. Bocah ilang. Wkwkwk..
Kamu harus nulis, Pril. Kamu harus bikin banyak cerita dari sana. Iling gak BBMan terakhir menjelang keberangkatanmu? Pesen BBMmu pas takok aku tentang tulisanku, "Marekno. Mosok kbeh2 d lakoni nanggug san."
Jawabku mok ngene tok, "Iyo, Pril, gak kakean omong. Moro-moro mari ngunu ae."
Saiki tak pameri, buku 'aku & LIGA; Serpihan Perjalanan Insan Pergerakan'. Yaa, ancen bukan karya tunggalku se, tapi setidaknya aku juga berkarya dan menyelsesaikan tulisanku. Gak mangkrak. Hehe..
Buku itu berisi tulisan temen-temen PMII tentang Komisariat Sunan Kalijaga, temen-temen biasa menyebutnya LIGA, akronim dari Sunan Kalijaga. Komisariat itu struktur PMII tingkat universitas. Di bawahnya ada rayon, itu tingkat fakultas.
Ada 26 penulis yang terlibat. Awalnya Gussani--yang aku jodoh-jodohin dengan kamu itu--mengajakku untuk nulis tentang LIGA, dua minggu kemudian tulisan itu sedianya akan dikumpulkan dan diterbitkan bersama tulisan-tulisannya yang lain.
Selain aku, Gussani juga mengajak beberapa teman untuk ikut terlibat menulis tentang LIGA. Dari beberapa teman yang diajak serta untuk menulis itulah, muncul pertanyaan--sekaligus saran--kenapa tidak dibuka secara umum saja, biar sekalian temen-temen LIGA yang lain juga bisa ikut terlibat menulis bersama? Tur juga memperkaya isi bukunya dengan beragam perspektif.
Berangkat dari situ akhirnya kami bikin event Menulis (untuk) LIGA yang menampung tulisan temen-temen. Karya terpilih akan dibukukan. Semacam sayembara esai gitulah. Tapi kemudian kami memutuskan untuk menampung semua tulisan temen-temen yang masuk ke dapur Menulis (untuk) LIGA dan menerbitkanya dalam satu buku sebagai bentuk apresiasi. Tulisan yang masuk pun tidak cuma esai. Bahkan lebih banyak yang berisi semacam kisah perjalanan mereka. Meleset dari ekspektasi se, tapi alhamdulillah. Bukunya dapet sambutan baik mulai dari temen-temen sampek alumni LIGA. Hehehe..
Prosesnya berlangsung kurang lebih satu bulan. Jadi kami lumayan kerja maraton. Makanya masih ada lumayan kekeliruan dalam teksnya. Lumayan menguras tenaga dan pikiran. Kami cetak 500 eksemplar buku. Aku kirimkan satu sebagai ucapan terimakasih. Hehehe..
Meski di buku itu aku sendiri merasa malu dengan tulisanku, tapi mau gimana lagi? Selagi masih kepengen bisa nulis, kuncinya ya hanya satu, yaitu menulis. Seperti tuturmu tempo hari. Hahaha.. Soal revisi itu urusan belakangan kalau sudah ada karya yang dihasilkan. Kalau belum ada karya, apa yang mau direvisi? hm..
Kapan hari waktu aku pulang ke Lamongan, aku ketemu temen lama, tiga tingkat di atasku. Kalu tidak salah angkatan 2006. Pas ketemu, dia nyolot,"Awakmu gak lulus-lulus, wes gawe novel piro?"
Beh, rasane kudu ngaplok ae.. Tapi aku ngakak ae waktu iku. Saiki cobak takok o ngunu neh, tak walik, "Lha koen wes nduwe karya piro kok wani lulus, heee?" Secara aku ngerti bocae jurusan bahasa dan sastra, tapi kerjone neng bank. hm.. hehe..
Makanya nulis sebanyak banyaknya, Pril. Mumpung di sana. Waduh, aku nguyahi segoro.. Hehehe.. Alhamdulillah, aku juga masih nulis. Sekarang aku belajar istiqomah nulis minimal satu paragraf sebelum tidur. hm.. Ancen abot. Tapi piye maneh. Aku belajar gawe catatan harian. Minimal ada satu topik yang aku tulis. Bisa tentang kesan atau setidaknya ada satu hal menarik dari satu hari dalam kehidupanku yang bisa aku jadikan bahan tulisan. Hehehe..
Aku juga lagi siap-siap untuk melakukan Pengakuan Terlarang! Hehehe.. Liburan januari ini aku pulang dan aku akan cerita ke orang tuaku tentang kuliahku. Aku sudah tidak bisa melanjutkan kuliah di UM, Pril. Hehe.. Doakan yang terbaik. Kalau masih diizinkan aku masih pengen kuliah meski tidak di Malang. Malang seolah sudah jadi zona nyamanku. Jadi kalau memang aku benar-benar tidak bisa tinggal di sini lagi, anggap saja aku memang harus keluar dari zona nyamanku. Dan aku harus belajar lebih baik lagi. Aku harus menebusnya. Aku harus bisa menyerap lebih banyak keilmuannya juga bisa bawa pulang selembar ijazah untuk orang tua. Selama ini aku belum bisa membahagiakan mereka. Semoga orang tuaku tidak terlampau murka.
Ah, sudahlah. Kurang lebih begitulah.. Hehe.. Disadari, harus. Tapi bukan berarti aku harus berkubang dalam lumpur kenangan masa lalu yang kelam to? Hehehe.. SemangArt..!! Pejuang pantang pontang-panting.. Hahaha..
Kangen awakmu, Pril. Haha.. Ciyee, seng lagi CINLOK..!!! Awas lo..!! Setaun tinggal bareng, pasti tiiiiiiiit.. Hehehe..
Sek suwe a neng kono? Ndang balik o, Priiiiiiiil.. Kangen. Ayo gelut.. Hahahaha..
Oya, ini penting. Maaf ya sebelumnya, bukan berarti mau ikut campur atau terlalu baper, tapi jangan lupa ngaji ya.. #glodaaaag.. Koyoke aku nguyahi segoro deh.. Ngapunten, Ustadzaaaah..!!! Wkwkwk..
Tadi waktu kamu sebutin alamat tujuan kalo mau kirim surat, aku langsung mak dhess..!! Kok gereja? Yaa, mungkin di sana mayoritas kristen atau non muslim, ya.. Hehe.. Maap, bukan maksud apa-apa. Yaa, sebagai temen saling ngingetinlah.. Bukan su'udzon kepada non muslim, tapi antisipasi itu juga perlu. Hehehe..
Sudah, itu aja dulu.. Jane pengen cerito akeh. Tapi enak diicrit-icrit ae lah.. Hahaha.. Kapan-kapan aku tulis surat lagi, insyaallah.. Surat yang ini aja belum kekirim. Heheh..
Oya, gak dibales juga gak apa-apa. Asal kamu nulis catatan harian aja tiap malam. Biar nanti pas balik ke Malang bisa aku baca. Loh? Haha..
Ya sudah, ati-ati di sana. Kesehatane loo.. Salam ya, Pril. Eh, Ustadzah.. Hahahaha... Peluk hangat dari Malang, sayang..>:|<#*!!?/"$
Hahahaaa..
05/01/2016/05:13 WIB #3D*
[*3D ini nama kontrakanku yang baru. Aku sudah pindah dari 99C heehee]

You Might Also Like

0 komentar